Sidang Ferdy Sambo Cs Ditunda, Pakar Pidana: "Masyarakat Bisa Relaksasi ke Isu G20"

InvesBoleh diganti atau hapus

InvesBoleh diganti atau hapus

Iklan Semua Halaman | Masukkan kode iklan di sini. Direkomendasikan iklan ukuran 970px x 250px.

HU-KRIM


Sidang Ferdy Sambo Cs Ditunda, Pakar Pidana: "Masyarakat Bisa Relaksasi ke Isu G20"

Selasa, 15 November 2022
Foto: Pakar Hukum Pidana Universitas Al-Azhar Indonesia Suparji Ahmad,  Senin (14/11/2022). (Foto: Ist).

INVESTIGASINEWS.CO - Jakarta, Direktur Solusi dan Advokasi Institut (SA Institut), Suparji Ahmad menilai bahwa penundaan sidang Ferdy Sambo sudah tepat. Hal ini bisa berdampak baik karena Indonesia sedang mengadakan event besar G20 di Bali. 

Dimana acara tersebut dihadiri oleh berbagai negara-negara besar di dunia. Dengan adanya penundaan sidang Ferdy Sambo, perhatian masyarakat bisa bergeser ke event internasional.

"Dengan penundaan sidang yang diminta oleh JPU dengan alasan evalusi terhadap proses penanganan perkara-perkara yang menarik perhatian masyarakat tentu saja berdampak positif terhadap Negara, pemerintah dan masyarakat," katanya dalam siaran pers pada Senin (14/11/2022).

"Terutama terkait dengan Publikasi kegiatan G20, perhelatan Akbar yang perlu mendapatkan apresiasi oleh masyarakat dunia terutama Indonesia yang sekaligus sebagai tuan rumah dan Ketua G20," sambungnya. 

Pakar Hukum Pidana Universitas Al-Azhar Indonesia ini menegaskan bahwa masyarakat perlu penyegaran karena isu Sambo yang sudah berjalan cukup lama, hingga memakan waktu berbulan-bulan.

"Masyarakat supaya tidak jenuh dipertontonkan dengan persidangan berseri kasus yang notabene memperburuk citra negara dan Polri, isu-isu negatif di masyarakat dapat dialihkan atau direlaksasi dengan kegiatan positif terutama kegiatan atau momen-momen istimewa dari G20 di Bali," tegasnya. 

Ia menekankan bahwa penundaan tidak akan berpengaruh pada pencarian kebenaran materiil di persidangan. Menurutnya, Majelis Hakim nantinya akan tetap obyektif dalam pemeriksaan.

"Masyarakat tak perlu khawatir, persidangan akan tetap berjalan secara obyektif dan independen. Kita semua tetap bisa menyaksikan secara bersama-sama," pungkasnya.***(Jab)

Most Popular

Video InvestigasiNews.co

https://www.youtube.com/@investigasinewsredaksi/featured

Video Terpopuler

https://www.youtube.com/@DwiPurwanto-kd4uf

Berita Terkini

Aksi Solidaritas Wartawan Banten Tolak RUU Penyiaran

Foto: Aksi Solidaritas Wartawan Banten Tolak RUU Penyiaran.  INVESTIGASINEWS.CO Banten - Solidaritas Wartawan Provinsi Banten ya...