Raja Isyam Azwar di Mata Yusmar Yusuf: "Terobosan Jenial dalam Gelombang Zaman"

InvesBoleh diganti atau hapus

InvesBoleh diganti atau hapus

Iklan Semua Halaman | Masukkan kode iklan di sini. Direkomendasikan iklan ukuran 970px x 250px.

HU-KRIM


Raja Isyam Azwar di Mata Yusmar Yusuf: "Terobosan Jenial dalam Gelombang Zaman"

Rabu, 06 Desember 2023
Foto: Raja Isyam Azwar di Mata Yusmar Yusuf:  "Terobosan Jenial dalam Gelombang Zaman".

INVESTIGASINEWS.CO
RIAU - Bagaimana sosok calon Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Riau, Raja Isyam Azwar di mata budayawan dan guru besar Universitas Riau, Prof Yusmar Yusuf?

Menurut Yusmar, Isyam memiliki endapan “pembacaan” atas samudera semesta jurnalisme. Isyam juga punya sejarah kepemimpinan di media cetak dan elektronik.

“Lincah berinteraksi secara berkaidah. Itulah modal agung yang dipunyai Raja Isyam Azwar yang anti kemapanan. Lewat terobosan-terobosan jenial, dia beradu dengan segala gelombang zaman,” ujar Yusmar.
Sejak awal reformasi, demikian Yusmar, dalam silat gayung Isyam menakhodai media khusus politik yakni _WataN_. 

_WataN_, ketika itu, adalah media jangkauan menengah. Selain _WataN_, lanjut Yusmar, Isyam juga pemimpin media berwawasan kebudayaan yang kuat, yakni _Riau Pos_. Kini menerajui media yang mendekati matisuri, _Genta_, dan menyala kembali di tangan Isyam. 

Isyam telah menempuh berbagai lautan gelombang dunia media. Di awal masa Reformasi dengan menakhodai _WataN_. Pada masa puncak jaya media cetak dengan menerajui _Riau Pos_. Lalu kini di era senja media cetak menjadi pemimpin _Genta_.

"Yusmar menjuluki Isyam sebagai _The Golden Boy_, yang gaul, hangat, dan *_gentile_*. “Itulah modal yang dirindui oleh sosok pengurus partai politik atau calon anggota legislatif. Tapi, Isyam tak tergoda menuangkan diri dan menyepuh dirinya di ruang politik praktis yang pro-baliho itu,” tutur Yusmar. 

Latar belakang kesarjanaan yang bersilang dengan profesi kewartawanan, lanjut Yusmar, menunjukkan bahwa Isyam memang sosok yang peduli akan kehadiran garis demarkasi produktif urban-rural: ngopi-ngopi ganteng dan pekebun sepi di ruang pastoral pedesaan.
“Pandanglah ke masa depan, dan jangan gamang menyentuh titik terendah. *_Regarde toujours devant, n'aie pas peur de toucher le fond_*. Mungkin inilah wawasan Isyam tentang kehidupan dan jurnalisme sebagai benderang semesta itu,” ungkap Yusmar.***

Laporan Redaksional INVESTIGASINEWS. CO

Most Popular

Video InvestigasiNews.co

https://www.youtube.com/@investigasinewsredaksi/featured

Video Terpopuler

https://www.youtube.com/@DwiPurwanto-kd4uf

Berita Terkini

Korlantas Polri Resmi Terbitkan SIM C1, Berlaku di Seluruh Indonesia

Foto: Korlantas Polri Resmi Terbitkan SIM C1, Berlaku di Seluruh Indonesia.  INVESTIGASINEWS.CO Jakarta - Korps Lalu Lintas (Kor...