H. Sukiman Teken Komitmen Bersama Tim Penurunan Angka Stunting di Rohul

InvesBoleh diganti atau hapus

InvesBoleh diganti atau hapus

Iklan Semua Halaman | Masukkan kode iklan di sini. Direkomendasikan iklan ukuran 970px x 250px.

HU-KRIM


H. Sukiman Teken Komitmen Bersama Tim Penurunan Angka Stunting di Rohul

Rabu, 09 Agustus 2023
Foto: H. Sukiman Teken Komitmen Bersama Tim  Penurunan Angka Stunting di Rohul. 

INVESTIGASINEWS.CO
Rohul - Kegiatan Rembuk Stunting tingkat Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) Tahun 2023 oleh Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Rohul dibuka secara resmi oleh Bupati Rohul H. Sukiman yang dilaksanakan di Pendopo Rumah dinas Bupati, Senin (07/08/2023).

Perwakilan BKKBN Provinsi Riau H. Said Masri, SH, M.Si mengatakan Rembuk stunting dilaksanakan untuk menghasilkan inovasi-inovasi yang cerdas kegiatan-kegiatan kreatif yang dapat dilaksanakan sehingga target Nasional pada tahun 2024 sebesar 14% dapat terwujud.

"Rembuk stunting menjadi agenda yang sangat penting dalam membahas Isu-isu percepatan penurunan stunting, yang mana pemerintah memberikan amanahnya dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2024 agar Kasus Stunting Indonesia bisa turun di Angka 14 %," jelasnya.

Kepala BKKBN telah mengeluarkan peraturan BKKBN nomor 12 tahun 2021 tentang rencana aksi percepatan percepatan penurunan stunting Yang menjadi pedoman dalam 8 konvergensi yang harus dilalui tim setiap tahunnya

Lebih lanjut Said Masri mengatakan Berdasarkan data SSGI Tahun 2023 angka stunting Riau turun 5.3 % menjadi 17%, tetapi kita masih harus bekerja keras untuk menjadikan stunting di angka 14 %.

Untuk itu, Salah satu rekomendasi dari tim BPPKB Provinsi Riau yakni dengan memperkuat tim pendamping keluarga Karena berdasarkan hasil di lapangan banyak ibu-ibu hamil dan remaja putri tidak mengkonsumsi pil tablet tambah darah.

"Hal ini menjadi penting karena anemia pada Ibu mengakibatkan anak anak beresiko Stunting," ujarnya 

Agar kelalaian seperti itu tidak terjadi, Said Masri menjelaskan tim pendamping keluarga harus diberdayakan sehingga mereka mampu mendampingi keluarga dengan sebaik-baiknya mendampingi keluarga dengan anak beresiko Stunting, ibu hamil, dan mendampingi ibu yang memiliki anak dibawah dua tahun (BADUTA) sehingga anak tersebut terjamin untuk mendapatkan ASI eksklusif dan makanan pendamping ASI ketika berumur di atas 6 (enam) bulan.

Said juga menambahkan, selain tim pendamping keluarga, Program Bapak Asuh anak Stunting yang di Galang oleh pusat juga harus berjalan dengan baik,
Jika tidak seluruh anak BADUTA mempunyai akses mendapatkan Makanan tambahan maka bisa Bapak asuh harus memastikan Setiap anak tersebut bisa menkonsumsi 1 (satu) butir telur setiap hari untuk memenuhi gizi pada anak.

"Berdasarkan rekomendasi Tim Monev BKKBN Pusat, untuk memberikan tambahan gizi dan mencegah Stunting, BADUTA bisa menkonsumsi 1 telur setiap hari," kata H. Said Masri, SH,M.Si

Said Masri mengungkapkan bahwa anak-anak yang termasuk dalam 22% Stunting tidak bisa dirubah lagi agar tidak Stunting, untuk menjadikan stunting 14% di Rohul harus tidak ada kasus Stunting baru.

"No stunting baru, tidak ada lagi bayi-bayi yang dilahirkan di Rohul stunting baru angka di 22% itu bisa turun, oleh karena itu tim pendamping keluarga dan juga bapak asuh perannya harus diperkuat untuk mendampingi keluarga berisiko stunting termasuk calon Catin," terangnya.

Dirinya juga berharap generasi yang cerdas dan bebas stunting harus diciptakan kedepannya, sehingga pada saat Indonesia mengalami bonus demografi pada tahun 2035 dan masuk pada masa Indonesia emas pada 2045 dapat dinikmati oleh anak anak muda saat ini jika mereka bisa bebas Stunting dan menjadi masa depan yang berkualitas.

"Kita pada 2035 ada yang namanya bonus demografi di mana penduduk usia produktif lebih banyak daripada usia tidak produktif, bonus itu dikatakan kalau yang produktif tadi cerdas, dan pada Indonesia emas tahun 2045 bisa terwujud dan bisa di nikmati oleh anak anak kita," harapnya.

Oleh karena itu program pencegahan penurunan stunting di samping untuk menciptakan anak-anak yang sehat, juga menciptakan keturunan keturunan yang cerdas.

Pada kesempatan tersebut, Bupati Rohul H. Sukiman mengatakan penanganan stunting di Kabupaten Rohul semakin hari semakin baik, namun Rohul masih harus berupaya keras agar pada tahun 2024 bisa mencapai di angka 14%.

"Tadi saya sudah sampaikan kepada Camat, Kepala Desa, Kelurahan Dusun, RT/RW, PKK Desa dan Puskesmas sebagai ujung tombak penurunan stunting untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang beberapa hal seperti mencegah pernikahan usia dini, memerhatikan kebersihan lingkungan, memberikan makanan bergizi terutama kepada anak BADUTA, bagi ibu hamil bisa secara rutin memeriksakan diri ke Pos Yandu atau Puskesmas," jelas Bupati.

Kepada para wartawan H. Sukiman berpesan agar turut memberi pemahaman kepada masyarakat terutama generasi muda melalui tulisan agar bersama sama membantu pencegahan Stunting di Rohul.

Setelah pembukaan acara Rembuk Stunting, acara dilanjutkan dengan penandatangan Komitmen bersama Penurunan Stunting Kabupaten Rohul oleh Bupati Rohul bersama tim TPPS Rohul.

Hadir dalam Rembuk Stunting, Tim Satgas Stunting Provinsi Riau, Penata Kependudukan dan Keluarga Berencana (KB) Ahli Madya dan DP3APPKB Provinsi Riau Refi Liatul Makhfiroh, M.Kes, Kabid Pemerintah Pembangunan Manusia Bapedalitbang Provinsi Riau Raja Juarisman, ST, MM.

Hadir juga District Officer Yayasan Cipta Tanoto Foundation Rahmad Ramadhan, Forkopimda Rohul, Kepala OPD, Ketua TP PKK Rokan Hulu Hj. Peni Herawati Sukiman, Para Camat, Kepala Desa Lokus Stunting, dan Kepala Puskesmas Se Rokan Hulu.***infotorial

Laporan Kepala Biro Rohul: Kaliun. 

Most Popular

Video InvestigasiNews.co

https://www.youtube.com/@investigasinewsredaksi/featured

Video Terpopuler

https://www.youtube.com/@DwiPurwanto-kd4uf

Berita Terkini

Aksi Solidaritas Wartawan Banten Tolak RUU Penyiaran

Foto: Aksi Solidaritas Wartawan Banten Tolak RUU Penyiaran.  INVESTIGASINEWS.CO Banten - Solidaritas Wartawan Provinsi Banten ya...