Komandan Puspenerbal Ikuti Virtual Wawasan Kemaritiman Dalam Rangka Hari Kelautan Nasional 2021

InvesBoleh diganti atau hapus

InvesBoleh diganti atau hapus

Iklan Semua Halaman | Masukkan kode iklan di sini. Direkomendasikan iklan ukuran 970px x 250px.

HU-KRIM


Komandan Puspenerbal Ikuti Virtual Wawasan Kemaritiman Dalam Rangka Hari Kelautan Nasional 2021

Senin, 05 Juli 2021
INVESTIGASI NEWS.CO,
SIDOARJO - Melalui Sarana Video Converence, hadir dalam rangkaian kegiatan Prof. Ir. Mukhtasor, M. Eng, Ph.D, Guru Besar Teknik Kelautan ITS Surabaya, Tim Pakar Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Dewan Energi Nasional 2009–2014, Siti Rahmatillah Fitriyah, S.H, M.H, Pramuka penyelam perempuan professional dari Situbondo, Rohmad Oktoriyono, Executive Assisten Manager Mercure Surabaya Grand Mirama, Pertiwi Eka Putri Handayani, Runner up I Puteri Lingkungan Hidup 2020, Juara I Pramuka Penggalang (SD) Patriot Lingkungan Jatim 2020, Eco Student (Elementary) of the Year 2019, Minggu 4/7/2021.

Indonesia dapat turut serta menjaga kedaulatan maritim dan memanfaatkannya untuk kesejahteraan bersama, dalam kesempatan tersebut Komandan  Puspenerbal Laksda TNI Edwin, S.H, M.Hum menyampaikan Indonesia merupakan salah satu negara berdaulat yang memiliki wilayah laut terbesar di dunia.

Sejarah menunjukkan bahwa pada masa lalu, Indonesia memiliki pengaruh yang sangat dominan di wilayah Asia Tenggara, terutama melalui kekuatan maritim besar di bawah Kerajaan Sriwijaya dan kemudian Majapahit. 

Wilayah laut Indonesia yang merupakan dua pertiga wilayah Nusantara mengakibatkan sejak masa lampau, Nusantara diwarnai dengan berbagai pergumulan kehidupan di laut. Dalam catatan sejarah terekam bukti-bukti bahwa nenek moyang bangsa Indonesia menguasai lautan Nusantara, bahkan mampu mengarungi samudera luas hingga ke pesisir Madagaskar, Afrika Selatan. 

Penguasaan lautan oleh nenek moyang kita, baik di masa kejayaan Kerajaan Sriwijaya, Majapahit maupun kerajaan-kerajaan Bugis-Makassar, lebih merupakan penguasaan de facto daripada penguasaan atas suatu konsepsi kewilayahan dan hukum. 

Para peserta yang mengikuti virtual tersebut mulai dari SD, SMP, SMA dan mahasiswa.***
Laporan: Enrolis 

Most Popular

Video InvestigasiNews.co

https://www.youtube.com/@investigasinewsredaksi/featured

Video Terpopuler

https://www.youtube.com/@DwiPurwanto-kd4uf

Berita Terkini

Aksi Solidaritas Wartawan Banten Tolak RUU Penyiaran

Foto: Aksi Solidaritas Wartawan Banten Tolak RUU Penyiaran.  INVESTIGASINEWS.CO Banten - Solidaritas Wartawan Provinsi Banten ya...