Ratusan Hektare Sawah di Banten Terendam Banjir

InvesBoleh diganti atau hapus

InvesBoleh diganti atau hapus

Iklan Semua Halaman | Masukkan kode iklan di sini. Direkomendasikan iklan ukuran 970px x 250px.

HU-KRIM


Ratusan Hektare Sawah di Banten Terendam Banjir

Minggu, 04 April 2021
INVESTIGASINEWS.CO 
LEBAK - Ratusan hektare areal persawahan di Kabupaten Lebak dan Kabupaten Serang, Provinsi Banten, dipastikan gagal panen alias Puso akibat terendam banjir yang disebakan pembangunan jalan tol Serang-Panimbang (Serpan) yang melintasi kedua wilayah tersebut.

Enden Wahyudin, anggota DPRD Lebak dari Fraksi PDIP mengungkapkan, penyebab ratusan hektare areal sawah yang siap penen terendam banjir adalah, akibat tidak matangnya perencanaan dampak dari pembangunan jalan bebas hambatan tersebut.

“Harusnya dibuatkan lagi saluran air yang memadai, karena banyak aliran sungai yang tertimbun akibat dari pembangunan jalan tol. Selain itu, juga dibuatkan juga semacam Embung (penampuamg  air-red). Sehingga saat turun hujan deras, air bisa dialirkan ke embung untuk mencegah banjir,” ungkap Enden, Sabtu 03/04/2021.

Ia menuding, perencanaan yang dilakukan oleh pemerintah,dalam hal ini BPJT (Badan Pengelola Jalan Tol) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat) tidak matang dan terlalu terburu buru, sehingga melupakan dampak yang ditimbulkan dari pembangunan jalan tol.

”Harusya dari awal sudah diperhitungkan dampak sosialnya, karena banyak areal sawah yang ikut dibebaskan untuk pembangunan jalan tol Serpan ini,” cetus politisi PDIP ini.

Sementara Rosyad (54th), salah seorang pemilik lahan sawah yang terendam banjir di Kecamatan Tunjung Teja, Kabupaten Serang mengaku, sejak adanya pembangunan jalan bebas hambatan setahun lalu, para petani tidak bisa lagi menanam padi 2 kali dalam setahun, karena sodetan atau aliran irigasi tertimbun oleh pembangunan jalan tol.

“Kalaupun bisa panen hasilnya tidak maksimal, dan paling bisa bertanam padi sekali dalam setahun. Dulu sebelum ada jalan tol ini kami bisa panen dua kali, bahkan sampai ada yang tiga kali dalam setahun,” terang Rosyad, Sabtu 03/04/2021.

Ia mengungkapkan, tahun ini dipastikan puluhan hektare tanaman padi yang akan memasuki masa panen di walayahnya mengalami puso, karena terendam banjir akibat tidak adanya pembuangan air yang dibangun oleh kontraktor yang mengerjakan pembangunan jalan tol.

”Kami bingung mau mengadu kemana, karena kami dulu pernah protes kepada carik (sekdes-red) malah kami dikatakan tidak mendukung program pemerintah. Padahal, kami berharap hasil penan ini bisa kami gunakan untuk kebutuhan selama bulan puasa dan Idul Fitri,” tutur Rosyad.

Hal senada dikatakan Madsari, (45th), seorang petani padi di Kecamatan Cibadak, Kabupaten Lebak yang mengaku mengalami kerugian hingga puluhan juta rupiah, karena tanaman padi yang sudah berumur tiga bulan terendam banjir.

”Dulu sebelum adanya jalan tol ini,sawah kami yang sudah ada secara turun temurun tidak pernah terkena  banjir. Namun sejak adanya jalan tol, aliran air yang dulunya hingga ke seberang jalan tol kini sudah tertutup,” ungkapnya.
Ia berharap adanya kompensasi yang diberikan oleh pemerintah kepada para petani yang mengalami kerugian akibat pembangunan jalan tol tersebut. Apalagi kata Madsari, sebelumnya petani tidak pernah diajak bicara oleh pemerintah saat rencana pembangunan jalan tol dilakukan.

”Dulu yang diundang ke kantor desa itu hanya pemilik lahan yang terkena pembebasan, sementara kami yang terdampak seperti ini tidak pernah diajak bicara,” katanya.

Legal Manager PT Wijaya Karya (Wika) jalan tol Serang Panimbang, Rendy Dwiandika yang dikonfirmasi melalui pesan whatsapp, terkait keluhan petani padi di Kecamatan Tunjung Teja, Kabupaten Serang, dan Kecamatan Cibadak, Kabupaten Lebak, meminta kepada wartawan media ini untuk langsung konfirmasi kepada Bambang.

”Langsung ke pak Bambang aja bang untuk urusan media,” kata Rendy.

Sementara Bambang, humas Tol Serpan yang dihubungi melalui sambungan telepon tidak merespon meski sambungan telepon berdering. Demikian juga, saat dikonfirmasi malalui pesan whats app juga tidak berbalas, meski pesan yang dikirimkan telah dibaca dengan dua tanda centang biru.***

Laporan: ril.FARID PRANATA
Editor: Redaktur INVESTIGASINEWS.CO

Most Popular

Video InvestigasiNews.co

https://www.youtube.com/@investigasinewsredaksi/featured

Video Terpopuler

https://www.youtube.com/@DwiPurwanto-kd4uf

Berita Terkini

Aksi Solidaritas Wartawan Banten Tolak RUU Penyiaran

Foto: Aksi Solidaritas Wartawan Banten Tolak RUU Penyiaran.  INVESTIGASINEWS.CO Banten - Solidaritas Wartawan Provinsi Banten ya...