Lapangan Tito Yudha Dharma Milik Polres Simeulue Kembali Difungsikan

InvesBoleh diganti atau hapus

InvesBoleh diganti atau hapus

Iklan Semua Halaman | Masukkan kode iklan di sini. Direkomendasikan iklan ukuran 970px x 250px.

HU-KRIM

Lapangan Tito Yudha Dharma Milik Polres Simeulue Kembali Difungsikan

Rabu, 09 Juni 2021
INVESTIGASINEWS.CO 
Simeulue - Lapangan terbaik kesayangan milik Polres Simeulue, Polda Aceh, TITO YUDHA DHARMA kembali difungsikan untuk latihan menembak para Personil setelah selesai dirancang dan dimodifikasi.

Latihan menembak yang dilaksanakan jajaran Polres Simeulue ini digelar guna untuk meningkatkan kemampuan personil dalam menggunakan senjata api (senpi) baik laras panjang maupun laras pendek.

Kegiatan latihan menembak ini dipimpin langsung oleh Kapolres Simeulue AKBP Agung Surya Prabowo, S.IK didampingi Waka Polres dan Kabag Sumda sebagai Perwira Pengendali kegiatan (Ketua panitia) yang dilaksanakan di Lapangan Tembak "TITO YUDHA DHARMA" yang berada di belakang Mapolres setempat.

Bagi para Penembak juga akan dinilai oleh tim panitia penilai, yaitu Paur Log Aiptu Marhalim bersama dengan anggotanya.

Disela kegiatan tersebut, Kapolres Simeulue AKBP Agung Surya Prabowo, S.IK melalui Kabag Sumda AKP Surianto mengatakan, latihan menembak ini akan kita laksanakan secara rutin dengan tujuan guna untuk mengasah kemampuan setiap personil dalam menggunakan senjata api.

"nantinya Bapak Kapolres Simeulue juga akan mengundang Para Personil dari Kodim 0115/Simeulue dan juga Personil Lanal Simeulue untuk Latihan menembak bersama dilapangan Tembak "TITO YUDHA DHARMA," ucap Surianto.

Dikatakannya, sebelum dilaksanakan latihan menembak, setiap personil, baik Bintara maupun Perwira di beri bimbingan teknis oleh instruktur menembak, yaitu Kabag Ops Polres AKP Arifin Bernad Tampubolon, beliau adalah mantan dari Pasukan Korp Brimob yang sudah mahir dalam menembak dengan menggunakan senjata pendek maupun laras panjang, tujuannya apa, supaya para personel memahami cara pengunaannya ketika melaksnakan tugas keamanan dalam melindungi masyarakatnya.
Memang, lanjutnya para personil sudah dilatih sebelumnya di SPN, namun personil juga wajib mengikuti latihan tersebut guna untuk mengasah kembali kemampuan mereka dalam penggunaan senjata, sehingga mereka bertanggung jawab terhadap senjata yang mereka miliki khususnya senpi pendek.

"Latihan menembak memang harus diikuti personel yang sudah diseprinkan oleh Bapak Kapolres, terutama bagi personel yang sudah mengikuti tes psikologi untuk pemegang senpi, karena tugas polisi sangat berat dilapangan saat melaksanakan tugas," pungkasnya.***

Laporan: Uris