Angka Kekerasan Terhadap Perempuan di Beltim Masih Tinggi

InvesBoleh diganti atau hapus

InvesBoleh diganti atau hapus

Iklan Semua Halaman | Masukkan kode iklan di sini. Direkomendasikan iklan ukuran 970px x 250px.

HU-KRIM

Angka Kekerasan Terhadap Perempuan di Beltim Masih Tinggi

Selasa, 26 Januari 2021
INVESTIGASINEWS.CO 
MASIONAL. Meningkatnya angka kekerasan terhadap perempuan di kabupaten belitung timur  pada tahun 2020 sebanyak 20 kasus yang tersebar di beberapa wilayah kecamatan Kabupaten Belitung Timur.

Kasus kekerasan terhadap perempuan terbanyak terjadi di Kecamatan Kelapa Kampit dan Gantung.

“Pada tahun 2020  terjadi peningkatan dibandingkan tahun sebelumnya, bahkan terjadi kasus kekerasan di semua kecamatan padahal di tahun 2019 ada Kecamatan dengan zero kasus,” papar Kepala Bidang Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Efita Santy di ruang kerjanya, Senin (25/1/21).

Dijelaskan oleh Efi, kenaikan kasus kekerasan terhadap perempuan ini mayoritas didorong oleh faktor ekonomi, disusul oleh ketidakharmonisan keluarga dan sejumlah faktor lainnya.

“Faktor ekonomi juga menjadi mayoritas penyebab meningkatnya kasus kekerasan terhadap perempuan, ekonomi ini pasti berpengaruh terhadap kondisi keluarga, apalagi ini lagi situasi COVID-19 ya,” ujar Efi.

Melihat fakta dilapangan bahwa kasus kekerasan terhadap perempuan mengalami peningkatan, Dinas Sosial, Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Kabupaten Beltim menargetkan penurunan kasus kekerasan di tahun 2021.

“Hampir sama dengan tahun sebelumnya, di tahun 2021 ini, kami memiliki program yang terkait perlindungan terhadap perempuan dan anak yang akan lebih dioptimalkan di tahun 2021, dan mengupayakan pemaksimalan implementasi desa layak anak,” jelasnya.

Selain dengan memaksimalkan program yang telah ada, untuk tahun 2021, Dinas Sosial berencana akan bersinergi dengan program milik Kementerian Desa, yang mana Kemendes sudah melakukan launching kegiatan desa ramah perempuan dan anak.

“Kami berharap di desa nantinya bisa memasukkan program desa ramah perempuan dan anak yang berkaitan dengan program yang sudah dilaunching oleh Kementerian Desa. Harapannya ke depan desa bisa lebih pro aktif terhadap upaya memberikan perlindungan terhadap perempuan dan anak yang terjadi di wilayahnya masing-masing. Karena kan Dinsos lebih fokus untuk menyelesaikan masalah yang tidak bisa dihandle oleh desa,” tutup Efi.

Reporter: Mulyadi
Editor: Redaktur INVESTIGASINEWS.CO